AHLAN WASAHLAN DI BLOG YAYASAN MAHDI AL ATAS

Selasa, 03 Desember 2013

Aqidatul Awam

video


Nadhoman Aqidatul Awam dari Syekh Ahmad Marzuki
beserta terjemahannya. ini sangat penting untuk dihafalkan bagi anak2 kita generasi penerus Agama karena tanpa berjalan di atas rel aqidah ini anak2 kita tidak akan pernah bisa beragama dengan benar. Hanya inilah pegangan kita untuk menjalani perintah agama yang sesuai dengan ajaran Rosulullah dan para Sahabatnya. wajibkan anak2 kita untuk menghafalkannya. semoga bermanfaat....

Senin, 28 Oktober 2013

Silsilah Ulama Aqidah Ahlu Sunah Wal Jamaah

Sanad Madzhab al-Asy'ari di Indonesia

1.     Syaikh al-SunnahImam al-Mutakallimin Abu al-Hasan al-Asy'ari (270-330 H/883-947 M).
2.     Syaikh al-Mutakallimin Abu al-Hasan al-Bahili.
3.     Ruknuddin al-Ustadz Abu Ishaq al-Asfarayini (w. 418 H/1027 M). Pengarang al-Jami' fi Ushul al-Din wa al-Radd 'ala al-Mulhidin.
4.     Al-Ustadz Abu al-Qasim Abdul Jabbar bin Ali bin Muhammad bin Haskan al-Asfarayini al-Iskaf (w. 452 H/1034 M).
5.     Imam al-Haramain Dhiyauddin Abu al-Ma'ali Abdul Malik bin Abdullah al-Juwaini (419-478 H/1028-1085 M).
6.     Abu al-Qasim Salman bin Nashir bin Imran al-Anshari al-Arghiyani (w. 512 H/1118 M). Pengarang Syarh al-Irsyad ila Qawathi' al-Adillah fi Ushul al-I'tiqad.
7.     Dhiyauddin Umar bin al-Husain al-Razi (hidup sebelum 559 H/1164 M). Pengarang Syarh al-Irsyad ila Qawathi' al-Adillah fi Ushul al-I'tiqad.
8.    Fakhruddin Muhammad bin Umar al-Razi (544-606 H/1150-1210 M).
9.     Syarafuddin Abu Bakar Muhammad bin Muhammad al-Harawi.
10.  Al-Qadhi Abu Bakar Muhammad bin Abdullah al-Taftazani.
11.  Al-Hafizh Sirajuddin Umar bin Ali al-Qazwini (683-750 H/1284-1349 M).
12.  Majduddin Abu Thahir Muhammad bin Ya'qub al-Lughawi al-Syirazi al-Fairuzabadi (729-817 H/1329-1415 M).
13.  Al-Hafizh Taqiyyuddin Muhammad bin Muhammad bin Fahad al-Makki al-Syafi'i al-'Alawi al-Hasyimi (787-871 H/1385-1466 M).
14.  Syaikh al-Islam, Qadhi al-Qudhat Zainuddin Abu Yahya Zakariya bin Muhammad al-Anshari (826-926 H/1423-1520 M). Pengarang Ihkam al-Dilalah 'ala Tahrir al-Risalah dan Fath al-Ilah al-Majid bi-Idhah Syarh al-'Aqaid.
15.  Syamsuddin Muhammad bin Ahmad al-Ramli (919-1004 H/1513-1596 M).
16.  Ahmad bin Muhammad al-Ghunaimi (964-1044 H/1557-1634 M).
17.  Syamsuddin Abu Abdillah Muhammad bin al-'Ala' al-Babili al-Syafi'i al-Azhari (1000-1077 H/1591-1666 M).
18.  Abdullah bin Salim al-Bashri al-Makki al-Syafi'i (1048-1134 H/1638-1722 M).
19.  Salim bin Abdullah al-Bashri al-Syafi'i (w. 1160 H/1747 M).
20.  Syamsuddin Muhammad bin Muhammad al-Dafari al-Syafi'i (w. setelah 1161 H/ M).
21.  Isa bin Ahmad al-Barawi al-Zubairi al-Syafi'i (w. 1182 H/1768 M). Pengarang Hasyiyah 'ala Syarh Jauharat al-Tauhid karya al-Laqqani.
22.  Muhammad bin Ali al-Syanawani al-Syafi'i (w. 1233 H/1818 M). Pengarang Hasyiyah 'ala Syarh Jauharat al-Tauhid karya al-Laqqani.
23.  Utsman bin Hasan al-Dimyathi.
24.  Sayid Ahmad bin Zaini Dahlan (1231-1304 H/1816-1886 M).
25.  Sayid Abu Bakar Utsman bin Muhammad Syatha al-Dimyathi al-Husaini al-Syafi'i (w. 1310 H/1892 M).
26.  Muhammad Mahfuzh bin Abdullah al-Tarmasi (1285-1338 H/1868-1920 M).
27.  Para ulama Tanah Air, seperti KH. Moh. Hasyim Asy'ari Jombang, KH. Nawawi bin Nur Hasan Pasuruan, KH. Muhammad Baqir Yogyakarta, KH. Abdul Wahhab Hasbullah Jombang, KH. Baidhawi bin Abdul Aziz Lasem, KH. Ma'shum bin Ahmad Lasem, KH. Muhammad Dimyathi Termas, KH. Shiddiq bin Abdullah Jember, KH. Muhammad Faqih bin Abdul Jabbar Maskumambang, KH. Abbas Buntet Cirebon dan lain-lain.


Sanad Madzhab al-Maturidi di Indonesia

1.     Abu Manshur al-Maturidi (w. 333 H/945 M).
2.     Abu Muhammad Abdul Karim bin Musa bin Isa al-Bazdawi (w. 390 H/1000 M).
3.     Husain bin Abdu Karim al-Bazdawi.
4.     Muhammad bin Husain al-Bazdawi.
5.     Al-Qadhi Shadrul Islam Abu al-Yusr Muhammad bin Muhammad bin Husain al-Bazdawi (421-493 H/1030-1100 M).
6.     Al-Hafizh Najmuddin Umar bin Muhammad al-Nasafi (461-537 H/1068-1142 M).
7.     Muhammad bin Muhammad bin Nashr al-Nasafi (w. 693 H/1294 M).
8.     Husamuddin Husain bin Ali al-Saghnaqi (w. 711 H/1311 M). Pengarang Syarh al-Tamhid li-Qawa'id al-Tauhid.
9.     Abu Muhammad Abdullah bin Hajjaj al-Kasyqari.
10.  Syamsuddin Muhammad al-Qurasyi.
11.  Al-Hafizh Ibn Hajar al-'Asqalani (773-852 H/1372-1449 M).
12.  Syaikh al-Islam Zakariya al-Anshari (826-926 H/1423-1520).
13.  Syamsuddin Muhammad bin Ahmad al-Ramli (919-1004 H/1513-1596 M).
14.  Ahmad bin Muhammad bin Yunus al-Qusyasyi al-Dajani al-Husaini (991-1071 H/1583-1661 M).
15.  Burhanuddin Abu al-'Irfan al-Mulla Ibrahim bin Hasan al-Kurani (1025-1101 H/1616-1690 M).
16.  Burhanuddin Abu Hamid Muhammad bin Muhammad al-Budairi al-Husaini al-Dimyathi al-Asy'ari al-Syafi'i, populer dengan sebutan Ibn al-Mayyit (w. 1131 H/1719 M).
17.  Muhammad bin Muhammad bin Hasan al-Munir al-Samanudi al-Syafi'i (1099-1199 H/1688-1785 M).
18.  Muhammad bin Ali al-Syanawani (w. 1233 H/1818 M).
19.  Utsman bin Hasan al-Dimyathi.
20.  Sayid Ahmad bin Zaini Dahlan (1231-1304 H/1816-1886 M).
21.  Sayid Abu Bakar bin Muhammad Syatha al-Dimyathi (w. 1310 H/1892 M).
22.  Syaikh Muhammad Mahfuzh bin Abdullah al-Tarmasi (1285-1338 H/1868-1920 M).
23. Para ulama Tanah Air seperti KH. Moh. Hasyim Asy'ari Jombang, KH. Nawawi bin Nur Hasan Pasuruan, KH. Muhammad Baqir Yogyakarta, KH. Abdul Wahhab Hasbullah Jombang, KH. Baidhawi bin Abdul Aziz Lasem, KH. Ma'shum bin Ahmad Lasem, KH. Muhammad Dimyathi Termas, KH. Shiddiq bin Abdullah Jember, KH. Muhammad Faqih bin Abdul Jabbar Maskumambang, KH. Abbas Buntet Cirebon dan lain-lain.

Demikian mata rantai sanad madzhab al-Asy'ari dan madzhab al-Maturidi yang sampai kepada guru-guru kita, para tokoh pendiri organisasi Nahdlatul Ulama. Selain sanad di atas, masih banyak jalur-jalur lain yang menyambungkan mata rantai akidah Ahlussunnah Wal-Jama'ah kepada para ulama terdahulu, hingga kepada Rasulullah. Wallahu a'lam.

 Struktur genealogi ini diambil dari kitab Kifayat al-Mustafid lima 'Ala min al-Asanid, karya al-Syaikh al-Muhaddits al-Musnid al-Faqih Muhammad Mahfuzh bin Abdullah al-Tarmasi, edisi Syaikh Muhammad Yasin bin Isa al-Fadani al-Makki, terbitan Dar al-Basyair al-Islamiyah, Beirut, hal. 32-33






Selasa, 15 Oktober 2013

Pemotongan dan Pembagian Hewan Kurban

Alhamdulillah tahun ini Pon-Pes Nur Al Tauhid masih dapat menyelenggarakan penyaluran hewan kurban pada Iedul Adha 1434 H. Hewan kurban yang disalurkan tahun ini berjumlah 1 ekor sapi dan 4 ekor kambing yang berasal dari instansi dan para santri. Kami mengucapkan terima kasih kepada pihak yang telah menyalurkan hewan kurbannya melalui Pon-Pes Nur Al Tauhid untuk dibagikan kepada masyarakan Bambu Kuning Marunda Jakarta Utara. Kami melihat begitu antusiasnya masyarakat untuk bisa mendapatkan bagian hewan kurban. Pemotongan kurban tahun ini kami Kami beri tema " Tebar Hewan Kurban ". Kami berharap ditahun ke depan lebih banyak lagi para dermawan yang mau menyalurkan hewan kurbannya melalui kami. Semoga apa yang kita kalukan ini mendapat keridhoan Allah سبحانه وتعالى .



                                 Kurban Sapi dari H. Armen Amier SH 
                                          Dirut TPT Pelabuhan Indonesia II 



                                          Kurban Kambing dari santri



.
Alhamdulillah 1 sapi bisa jadi 300 kantong, per kantong 1/2 kiloan daging


Minggu, 17 Maret 2013

Acara Maulid Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم Maret 2013




Turut hadir Ibu lurah Lagoa dan staf




Dihadiri aparatur pemerintah para Habaib para Ustad hingga masyarakat umum


Pembacaan sejarah kelahiran rosulullah Muhammad SAW diiringi alunan hadroh


Tausiyah Hb. Ali Hasan al-bahr Lc. Ma (Dosen UIN Jakarta)
Bertema Awal Kewajiban bagi manusia adalah mengenal Allah Swt. Beliau berpesan janganlah kita sebagai orang islam merasa bangga dengan berita masuknya para uskup atau pendeta kedalam islam. karena walaupun 1 milyar lebih uskup masuk ke dalam islam itu tidak menambah kebesaran islam. islam sudah besar sejak awal jadi tidak bertambah besar dengan masuknya siapapun. Adapun kalau para uskup itu benar-benar masuk islam maka itu hidayah bagi mereka dan keberuntungan bagi mereka.



Sambutan dari Walikota Jakarta Utara dalam hal ini beliau mewakili Gubernur DKI Jakarta Bapak H Joko Widodo yang berhalangan untuk hadir. Beliau berpesan agar acara maulid seperti ini terus diadakan khususnya di Tanjung Priuk Jakarta Utara yang terkenal sebagai tempat kemaksiatan hingga bisa merubah citra Tanjung Priuk dan bisa dicontoh oleh daerah-daerah yang lain.


Sambutan ketua Panitia Acara Maulid Nabi 2013 Hb Muhamad Quraisy Shahab


Ditaburkannya bunga melati nan wangi ketika Mahalul Qiyam


Semua berdiri berhidmat pada saat menyambut Ruh suci yang dilahirkan pada malam yang mulia itu yaitu Ruh Baginda Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم





Doa yang dibacakan oleh Pimpinan PonPes Nur Al Tauhid Habib Abdullah bin Muhsin Alatas



Pembagian Nasi kebuli yang disiapkan panitia.

Semoga acara ini terus berjalan setiap tahun karna kita wajib bersyukur atas karunia Allah berupa hadirnya Nabi Termulia kepada kita. Walaupun ada segelintir pihak yang beranggapan maulid Nabi adalah Bid'ah itu di karena kebodohan mereka dalam menerima ajaran para ulama salaf. Semoga kita senantiasa berada dalam Petunjuk Allah dan sampai pada pintu keselamatan di dunia hingga akherat.

Rabu, 28 November 2012

SANTUNAN YATIM DAN DHUAFA DI BULAN MUHARAM


Dalam menyemarakkan Tahun Baru Islam 1434 Hijriyah dan sekaligus hari raya Anak yatim, Yayasan Mahdi Al-Atas mengelar santunan yang diberikan kepada 120 anak yatim. Acara santunan untuk tahun ini diselenggarakan di TPT ( Tanjung Priuk Car Terminal) yg bertepatan dengan ulang tahunnya yang ke 5 dan syukuran atas pengankatan dirut baru.
Acara santunan ini terus di agendakan oleh YMA yang tujuannya adalah mengajak masyarakat untuk ambil bagian dalam upaya memelihara dan menyayangi anak yatim piatu. Hal ini diperintahkan oleh Baginda Nabi Muhammad SAW dan dilakukan langsung oleh beliau. Menyantuni dan mengusap kepala anak yatim adalah perbuatan yang disunnahkan oleh baginda Nabi. Banyak masyarakat kita yang ikut ambil bagian dalam hal ini, walaupun dengan tujuan yang bermacam-macam. akan tetapi tujuan utama dari perbuatan itu adalah menuju pada keridhoan Allah SWT yang hikmahnya adalah menumbuhkan rasa kasih sayang kita kepada sesama umat islam. Apabila kasih sayang kita kepada umat islam semakin besar maka menjadi wujud kuatnya persatuan umat islam.
dalam hadist  yang diriwayatkan oleh imam Syafi'i ra menceritakan tentang amal yang dicintai oleh Allah "Beramalah semaksimal yang kamu mampu, karena Allah tak akan pernah bosan sebelum kamu sendiri yang merasa bosan, dan sesungguhnya amal yang dicintai Allah adalah amal yang terus-menerus walaupun sedikit."(HR. Bukhari).
Semoga agenda santunan ini bisa terus berjalan khususnya santunan setiap tahun dan pada umumnya santunan pada setiap bulan.




Simbolis santunan 11 anak yatim langsung diberikan langsung oleh Dirut Tanjung Priuk Car Terminal (TPT) Bpk H Armen Amir SH.



Dari 100 anak yatim yang direncanakan hadir dalam acara.


120 anak yatim berkumpul tahun ini



Pimpinan  Yayasan bersama para direksi


Selasa, 13 November 2012

PEMBACAAN DOA AKHIR DAN AWAL TAHUN BARU HIJRIYAH 1434





DOA AKHIR TAHUN
Dibaca 3 kali setelah Magrib akhir bulan Dzulhijah


وَصَلَّى الله ُعَلَى سَيِّدِنَا وَمَوْلاَنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ ، اللَّهُمَّ مَا عَمِلْتُ فِيْ هَذِهِ السَّنَةِ مِمَّا نَهَيْتَنِيْ عَنْهُ فَلَمْ أَتُبْ مِنْهُ وَلَمْ تَرْضَهُ وَلَمْ تَنْسَهُ وَحَلُمْتَ عَلَيَّ بَعْدَ قُدْرَتِكَ عَلَى عُقُوْبَتِيْ وَدَعَوْتَنِيْ إِلَى التَّوْبَةِ مِنْهُ بَعْدَ جُرْأَتِيْ عَلَى مَعْصِيَّتِكَ ، فَإِنِّيْ أَسْتَغْفِرُكَ فَاغْفِرْ لِيْ . وَمَا عَمِلْتُ فِيْهَا مِمَّا تَرْضَاهُ وَوَعَدْتَنِيْ عَلَيْهِ الثَّوَابَ ، فَأَسْئَلُكَ اللَّهُمَّ يَا كَرِيْمُ يَا ذَا الْجَلاَلِ وَاْلإِكْرَامِ أَنْ تَتَقَبَّلَهُ مِنِّيْ وَلاَ تَقْطَعْ رَجَائِيْ مِنْكَ يَا كَرِيْمُ. وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ





DOA AWAL TAHUN
Dibaca 3 kali setelah Magrib awal bulan Muharam



وَصَلَّى الله ُعَلَى سَيِّدِنَا وَمَوْلاَنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ ، اللَّهُمَّ أَنْتَ اْلأَبَدِيُّ الْقَدِيْمُ اْلأَوَّلُ، وَعَلَى فَضْلِكَ الْعَظِيْمِ وَجُوْدِكَ الْمُعَوَّلِ، وَهَذَا عَامٌ جَدِيْدٌ قَدْ أَقْبَلَ نَسْئَلُكَ الْعِصْمَةَ فِيْهِ مِنَ الشَّيْطَانِ وَأَوْلِيَآئِهِ وَجُنُوْدِهِ، وَالْعَوْنَ عَلَى هَذِهِ النَّفْسِ اْلأَمَّـارَةُ بِالسُّوْءِ وَاْلإِسْتِغَالَ بِمَا يُقَرِّبُنِيْ إِلَيْكَ زُلْفَى، يَا ذَا الْجَلاَلِ وَ اْلإِكْرَامِ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ. وَصَلَّى الله ُعَلَى سَيِّدِنَا وَمَوْلاَنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصَحْابِهِ وسلّم

Sabtu, 27 Oktober 2012

PEMBAGIAN DAGING KORBAN

LEBARAN IDUL ADHA TAHUN 2012 / 1433 H
Sudah menjadi agenda Pon-Pes untuk setiap tahun kita ikut serta dalam menyalurkan daging korban kepada masyatakat Marunda. Subangan yang datang dari masyarakar sekitar pondok juga dari para donatur untuk tahun in meningkat. Panitia menyiapkan seribu kantong yang mana pada tahun sebelumnya hanya 500 kantong. Untuk setiap kantong di isi dengan 1/2 kg daging. Pembagian langsung diantar ke rumah-rumah warga. Hal ini dilakukan guna mengurangi kumpulnya warga yang datang dengan berdesak-desakan hingga menimbulkan ketidaknyamanan. Dengan pembagian yang diantar langsung oleh panitia maka tidak lagi terjadi saling serobot atau pembagian yang dobel. 


Pemotongan Sapi Sumbangan dari Pelindo



Panitia memotong-motong daging agar mudah dibagi



Kantong-kantong yang telah berisi daging sapi dan kambing


Kantong siap didistibusikan ke masyarakat